Merubah Mindset Menjadi Seorang Pengusaha

Hallo temen – temen, kembali lagi nih di materi yang ke-9 dimana kita akan belajar tentang mindset.

“Abang ini dari kemaren asik ngomongin mindset aja terus”

Emang mindet itu apa sih??

Mindset adalah cara pandang kita mengenai sesuatu. Sesuatu itu bisa apa aja bisa masalah dalam hidup kita, bisa objek suatu benda, dan lain sebagainya.

Contoh, kalau saya bilang kepada kamu bayangin sebuah “GELAS”, maka apa yang terbenak dalam pikiran kamu?

Sebagian ada yang membayangin gelas yang pendek, dengan volume ukuran yang besar. Sebagian lagi ada yang membayangin gelas yang tinggi, dengan volume ukuran yang kecil.

Itu mindset. Cara pandang kita mengenai sesuatu hal. Kenapa untuk menjadi seorang pengusaha perlu merubah mindset? Karena dalam usaha selalu ada kejutan – kejutan yang kamu tidak nyangka. Untuk itulah kita perlu memiliki mindset yang sejalan.

Apa aja sih contoh – contoh mindset yang salah??

1. Selalu Berfikir Jadi Yang Termurah

Dulu 6 tahun lalu, saya selalu berfikir bagaimana jadi yang termurah, agar bisa menjual barang sebanyak – banyaknya. Karena kalau saya tidak menjadi yang termurah, jualan saya bakalan sepi. Karena semua orang selalu mau nyari barang yang murah. Itu mindset saya 6 tahun lalu.

Seiring berjalannya waktu, saya mulai menyadari bahwa market tidak selalu membutuhkan barang yang termurah, tapi juga butuh barang yang berkualitas. Kita pasti sering dong dengar slogan

“Ada Harga, Ada Kualitas”

Saya juga ngerasa pada saat itu, saya menjual produk yang sama dengan kompetitor, tapi kok dia lebih laku yaa daripada saya?? Padahal produknya sama.

Nah, kalau kamu masih punya mindset menjadi yang termurah, yuk mulai sekarang rubah. Saya kasih pandangan yang berbeda ya.

“Kenapa mobil ferrari itu jarang banget bahkan gak pernah iklan di tv, tapi kok tetap dicari orang ya??”

Ayo gimana jawabnya?? Mobilnya mahal pake banget, tapi tetap dibeli loh sama orang. Emang ada apa sih di mobil ferrari?

Oke mari kita bedah, terlepas dari interior dalamnya yang memang bagus dan kecepatan yang sangat cepat, ada sebuah value (nilai) yang tidak bisa lepas dari mobil tersebut.

Ada yang tau? Bener banget “BRANDING-nya

Ada sebuah value (nilai) lebih yang diberikan mobil ferrari terlepas dari kenyamanan, yaitu prestisge (gengsi). Orang yang memiliki mobi ferrari status sosial nya bakalan naik. Bahasa sederhananya bakalan di cap “Orang Kaya”.

Ini akan menaikkan harga diri dari pemakainya, Dimana hal ini berdampak pada tingkat kepercayaan dirinya. Jadi selain kenyamanan, ada value lain yang ditawarkan dari mobil tersebut.

Sampai sini paham yaa??

Tugasnya kita sebagai pengusaha, selalu mencari value lebih dari produk yang kita jual. Bukan karena customernya gak mau beli, tapi karena mereka tidak tau kenapa harus beli produk itu.

Jadi, yang paling penting disini adalah cari apa kelebihan dari produk yang kita jual. Contoh nih, saya punya yang namanya kaos cotton bamboo.

Kalau saya cuma bilang kaos cotton bamboo ini anti bacterial, dipakai gak bau dan saya tiba – tiba random aja nawarin orang, kira – kira mereka mau beli gak??

Mungkin dari 10 yang beli 1. Tapi ketika saya bilang seperti itu + saya capture bukti – bukti testimoni yang sudah beli bamboo, mungkin dari 10 yang beli bisa 5 atau 6. Kenapa??

Karena selain value yang saya tawarkan, saya memberikan juga yang namanya social proof (bukti sosial). Karena baju ini sudah direkomendasikan oleh banyak orang.

Coba deh ingat – ingat kapan kalian terakhir belanja sebuah produk? Pasti diantaranya ada yang direkomendasikan oleh temen, tetangga, kerabat, orang tua, atau siapapun itu untuk membeli produk X misalnya.

See?? Itu namanya kita bermain dengan psikologis manusia. Nanti deh kapan – kapan saya ajarin, kebetulan saya lulusan sarjana psikologi hehe..

Kita lanjut yaa yang kedua, pastikan poin nomor 1 ini harus kamu rubah.

2. Saya Gak Bisa Jualan, Saya Gaptek

Duuhh..saya banyak banget dapat pernyataan kayak gini.

“Saya gak bisa jualan, saya gak pande bisnis, saya takut buat nawarin produk, saya takut takut takut dan takut.. “

seribu alasan yang dikeluarin. Sekarang saya balik tanyak deh, waktu kalian kecil, sebelum kalian belajar berlari kalian ngapain dulu? Belajar telengkup.

Setelah itu ngapain? Belajar duduk. Lalu ngapain? Belajar berdiri, lalu? Mulai belajar berjalan. Setelah bisa berjalan? Belajar berlari.

See? Coba pahami prosesnya. Artinya sebelum kamu menjadi expert di suatu bidang, kamu harus belajar tahap – tahapnya dulu. Tidak mungkin kamu menjadi seorang yang ahli di suatu bidang secara tiba – tiba itu mustahil.

Jadi dalam bisnis juga seperti itu. Pengusaha punya mental dan mindset yang berbeda. Kalau gagal, ya coba lagi. Gagal lagi? Ya coba terus sampai berhasil.

“Tidak ada yang tidak mungkin, semuanya mungkin kalau kita ada kemauan untuk membuka diri dan belajar”

Nah, kalau kalian masih tertatih – tatih dalam mulai usaha pertama kali, itu hal yang wajar. Lebih bagus kalian tertatih – tatih, daripada gak ngelakuin apapun. Hasilnya bakalan beda..

Jadi buat kalian yang baru gabung jadi dropshipper, kalau awal – awal itu sepi belum rame, itu wajar. Yang gak wajar adalah, kalian gak pernah belajar hal baru. Ya gak bakalan bisa maju..

3. Kayaknya Aku Gak Bisa Kayak Dia Deh

“Aku udah coba belajar, udah coba berusaha, kayaknya kalau mau menjadi seperti dia gak mungkin lagi deh”

Ini ciri – ciri mindset yang keliru. Gini, kalau kamu pengen jadi seorang pengusaha kamu harus punya goal besar untuk usaha kamu.

Contoh kalau saya, saya punya salah satu goal ingin menjadi salah satu distributor kaos di Medan, yang bisa mensupply kaos minimal di seluruh pulau Sumatera, termasuk Aceh.

Artinya, kalau saya belum mencapai goal itu saya akan berusaha terus untuk mencapainya. Nah sekarang tanyakkan ke diri kalian, kalian pengen goal apa dalam usaha ini??

Apakah dengan gaji 1-2jt/bln adalah sebuah goal terbesar yang ingin kamu capai?? Kalau iya, it’s ok kamu sudah mencapai goal kamu. Artinya kamu gak perlu menjadi seperti dia.

Yang salah adalah kamu gak punya goal apapun dalam bisnis kamu. Artinya gak ada sebuah energi positif dalam diri kamu. Yang kayak – kayak gini nih, biasanya begitu kena cobaan dikit, udah nyerah. Udah pengen tutup usahanya haahha…

Oke yaaa, saya rasa cukup sekian dulu artikel ini saya tulis. Saya berharap banyak kalian semua bisa merubah mindset menjadi seorang pengusaha.

Saya disini cuma ngebimbing, saya juga bukan yang expert dalam bidang usaha. Tapi saya yakin, kita semua bisa sama-sama sukses. Tinggal kamunya mau belajar atau enggak.

Saya cukupkan sekian dulu, karena ini nulisnya juga udah jam 11 malam hehe..

See u guys 🙂